17 Pengertian Teori Menurut Para Ahli Beserta Fungsi Dan Contohnya

Diposting pada

17 Pengertian Teori Menurut Para Ahli Beserta Fungsi Dan Contohnya

Teori adalah seperangkat bagian-bagian atau variabel, definisi, dan proposisi yang saling berhubungan yang menyajikan pandangan sistematis fenomena untuk mengetahui hubungan antara variabel, untuk mengetahui hubungan antara variabel, dengan tujuan menjelaskan fenomena alam.Labovitz dan Hagedorn mendefinisikan teori sebagai ide pemikiran “pemikiran teoritis” yang mereka definisikan sebagai “menentukan” bagaimana dan mengapa hubungan variabel dan pernyataan dapat saling berhubungan.

Kata teori memiliki arti yang berbeda tergantung pada bidang pengetahuan yang berbeda tergantung pada metodologi dan konteks diskusi. Secara umum, analisis teori hubungan antara fakta bahwa salah satu fakta bahwa orang lain dalam kumpulan fakta. Teori Selain itu, berbeda dengan teorema, pernyataan umumnya hanya diterima adalah “sementara” dan bukan pernyataan akhir yang konklusif.

Hal ini menunjukkan bahwa teori berasal dari menarik kesimpulan yang memiliki potensi untuk kesalahan, sebagai lawan untuk menarik kesimpulan tentang bukti matematika.


Pengertian Teori Menurut Para Ahli

  • Menurut Ismaun

Teori adalah pernyataan yang berisi kesimpulan substantif tentang keteraturan

  • Menurut JONATHAN H. TURNER

Teorinya adalah proses mengembangkan ide-ide yang membantu kita menjelaskan bagaimana dan mengapa suatu peristiwa terjadi

  • Menurut Littlejohn & KAREN FOSS

Teori merupaka sebuah sistem konsep-konsep abstrak dan hubungan dari konsep yang membantu kita untuk memahami fenomena

  • Menurut Kerlinger

Teorinya adalah sebuah konsep yang berhubungan satu sama lain yang berisi pandangan sistematis fenomena.

  • Menurut NAZIR

Teori adalah opini diajukan sebagai penjelasan dari suatu peristiwa atau kejadian.

  • Menurut STEVENS

Teorinya adalah pernyataan yang isinya menyebabkan atau ciri beberapa fenomena

  • Menurut MANNING

Teori adalah seperangkat asumsi dan kesimpulan logis yang mengaitkan satu set variabel satu sama lain. Teori akan menghasilkan prediksi yang dapat dibandingkan dengan pola yang diamati.

  • Menurut Fawcett

Teori adalah deskripsi dari fenomena tertentu, penjelasan tentang hubungan antara fenomena atau prediksi tentang penyebab dan konsekuensi dari fenomena fenomena lainnya.

  • Menurut GARDNER LINZEY

Sebuah teori adalah hipotesis (dugaan sementara) yang belum terbukti atau spekulasi tentang fakta bahwa itu adalah tidak pasti.

  • Menurut Travers
Baca Juga :  Pengertian Kecerdasan Intelektual Menurut Para Ahli Serta Contoh & Faktor

Terdiri dari teori generalisasi dimaksudkan untuk menjelaskan fenomena dan generalisasi harus prediktif. Teori terdiri dar generalisasi dimaksudkan untuk menjelaskan dan memprediksi fenomena

  • Menurut EMORY – COOPER

Teori adalah seperangkat konsep, definisi, proposisi, dan variabel yang berhubungan satu sama lain secara sistematis dan memiliki umum, sehingga mereka dapat menjelaskan dan memprediksi fenomena (fakta) tertentu

  • Menurut Calvin S. HALL

Sebuah teori adalah hipotesis (dugaan sementara) yang belum terbukti atau spekulasi tentang fakta bahwa itu adalah tidak pasti.

  • Menurut Kneller

Teori pertama memiliki dua makna, bahwa itu adalah teori empiris, dalam arti bahwa sebagai hasil pengujian hipotesis dengan observasi dan eksprimen.

  • Menurut RAJA

Teorinya adalah bahwa ketika satu set konsep yang dijelaskan memiliki hubungan dan dapat diamati di dunia nyata.

  • Menurut Labovitz dan Hagedorn

Teori sebagai ide pemikiran “pemikiran teoritis” yang mereka definisikan sebagai “menentukan” bagaimana dan mengapa hubungan variabel dan pernyataan dapat saling berhubungan.

  • Menurut Dagobert Runes

Teori didefinisikan sebagai kebalikan dari hukum dan observasi, sesuatu pengurang aksioma dan teorema dari sistem yang pasti (tidak perlu diuji) relatif kurang bermasalah dan lebih diterima dan dipercaya.

  • Menurut Talcott P dan Robert

Teorinya adalah bahwa sistematis pernayataan wahyu epernagkat terkait atau sering disebut teori adalah seperangkat konsep dan definisi yang berhubungan satu sama lain porposisi melayani tujuan sistematis atau fenomena yang ada dengan acara korelasi antara variabel yang khas.

Sementara itu, lebih khusus dalam ilmu sosial, ada juga teori sosial. Teori sosial Neuman didefinisikan sebagai sistem abstraksi ide-ide yang meringkas dan mengatur pengetahuan tentang dunia sosial. Perlu diingat bahwa yang berbeda dari teori ideologi, seorang peneliti kadang-kadang bias dalam membedakan teori dan ideologi. Ada kesamaan antara kedunya, tapi jelas mereka berbeda. Teori dapat menjadi bagian dari ideologi, tetapi ideologi adalah bukan teori.

Dalam ilmu, teori dalam ilmu berarti model atau kerangka pikiran yang menjelaskan fenomena alam atau fenomena sosial tertentu. Teori dirumuskan, dikembangkan, dan dievaluasi menurut metode ilmiah.

Baca Juga :  Pengertian Pengetahuan Menurut Para Ahli

Teori juga merupakan hipotesis yang telah terbukti kebenarannya. Manusia membangun teori untuk menjelaskan, memprediksi, dan kontrol fenomena tertentu (misalnya, benda mati, kejadian di alam, atau perilaku hewan). Seringkali, teori dipandang sebagai model realitas (misalnya: jika seekor kucing mengeong sarana untuk makanan). Sebuah teori membentuk generalisasi pada banyak pengamatan dan terdiri dari kumpulan ide yang koheren dan saling terkait.

Istilah teoritis dapat digunakan untuk menggambarkan sesuatu yang diprediksi oleh teori tetapi tidak pernah terpengamatan. Misalnya, sampai saat ini, lubang hitam dikategorikan sebagai teoritis seperti yang diperkirakan oleh teori relativitas umum tetapi belum pernah teramati di alam. Ada kesalahpahaman yang menyatakan jika teori ilmiah telah memperoleh bukti yang cukup dan telah diuji oleh peneliti lain akan tingkat hukum ilmiah. Hal ini tidak benar karena definisi hukum dari teori-teori ilmiah dan berbeda ilmiah. Teori akan tetap teoritis, dan hukum masih hukum.


Fungsi Teori

  1. Teori sebagai orientasi; Berikan orientasi para ilmuwan bahwa teori mempersempit ruang lingkup yang akan dieksplorasi, seperti untuk menentukan fakta – fakta yang ditemukan.
  2. Teori sebagai konseptual dan klasifikasi; dapat memberikan petunjuk tentang kejelasan hubungan antara konsep – konsep dan fenomena atas dasar klasifikasi tertentu.
  3. Teori sebagai generalisasi; menyediakan ringkasan dari generalisasi empiris dan antar-hubungan berbagai proposisi.
  4. Teori sebagai fakta prediktor; termasuk prediksi tentang Faka dengan membuat ekstrapolasi dari dikenal ke yang tidak diketahui.

Elemen Teori

Secara teori, ada beberapa elemen yang mengikuti. Elemen ini berfungsi untuk menyatukan variabel yang terkandung dalam teori. Elemen pertama adalah konsep. Konsep adalah ide yang dinyatakan oleh simbol-simbol atau kata-kata. Konsep ini dibagi menjadi dua, yaitu, simbol dan definisi.Dalam ilmu alam konsep dapat dinyatakan dengan simbol seperti, “∞” = infinity, “m” = Massa, dan lain-lain. Namun, sebagian besar dari ilmu-ilmu sosial dalam konsep ini dinyatakan dengan kata-kata tidak melalui simbol-simbol.

Menurut kata-kata Neuman juga simbolis karena bahasa itu sendiri merupakan simbol. Karena mempelajari konsep dan teori pembelajaran bahasa. Konsep itu selalu ada di mana pun dan selalu menggunakan. Misalnya kita berbicara tentang pendidikan. Pendidikan adalah sebuah konsep, itu adalah ide abstrak yang hanya dalam pikiran kita saja.

Baca Juga :  Pengertian Interaksi Sosial Menurut Para Ahli Beserta Syaratnya Lengkap

Elemen kedua adalah ruang lingkup. Dalam teori seperti dijelaskan di atas memiliki konsep. Konsep ini bersifat abstrak dan ada beberapa beton. Teori dengan konsep-konsep abstrak yang dapat diterapkan pada fenomena sosial yang lebih luas, dibandingkan dengan teori yang memiliki konsep yang konkret.

Unsur ketiga adalah hubungan. Teorinya adalah konsep hubungan atau teori lebih detail tentang bagaimana konsep berhubungan. Hubungan ini sebagai pernyataan kausalitas (sebab akibat pernyataan) atau proposisi. Proposisi teoritis adalah pernyataan yang menentukan hubungan antara dua atau lebih variabel, memberitahu kita bagaimana variasi dalam dipertangggung Catatan konsep oleh variasi dalam konsep lain.

Ketika para peneliti melakukan tes empiris atau mengevaluasi hubungan, maka ini disebut hipotesis. Sebuah teori sosial juga terdiri dari mekanisme kausal, atau alasan untuk hubungan, sementara mekanisme kausal adalah pernyataan tentang bagaimana sesuatu bekerja.


Contoh Teori

  1. Contohnya adalah Aleniasi manusia adalah teori yang diungkapkan oleh Karl Marx, tetapi Marxis Komunisme adalah ideologi keseluruhan.
  2. Sebagai contoh, sebuah teori yang diungkapkan oleh Lord Acton bahwa “kekuasaan cenderung dikorupsikan”. Dalam hal ini kekuatan dan cakupan korupsi secara abstrak. Kemudian kekuasaan ini dalam lingkup kasus konkret dari presiden, raja, jabatan kepala lingkungan, dll Dan korupsi di bidang beton seperti uang korupsi.
Baca Juga:

 

Demikian  Penjelasan Tentang 17 Pengertian Teori Menurut Para Ahli Beserta Fungsi Dan Contohnya Semoga Bermanfaat Untuk Semua Pembaca Pensil.Co.Id